Menu

Presiden Jokowi Resmikan Bandara Internasional Silangit

Alfredo Sihombing/ MSG
Presiden Joko Widodo, Ibu Negara Iriana Joko Widodo, para menteri, tiba di Bandara Silangit, Jumat (24/11), disambut tari Tortor.

MetroAsahan.com – Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) meresmikan Terminal Bandara Internasional Silangit di Siborong-borong, Tapanuli Utara, Jumat (24/11). Bandara Internasional Silangit kini memiliki landas pacu dengan panjang 2.650 meter dan lebar 45 m sehingga bisa darati pesawat jenis Boeing 737.

Peresmian ditandai dengan pemukulan gondang oleh Presiden Jokowi, Menko Maritim Luhut Binsar Panjaitan, Menteri BUMN Rini M Soemarno, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi dan Gubernur Sumatera Utara (Gubsu) Tengku Erry Nuradi.

Peresmian juga ditandai dengan penandatanganan prasasti dan pelepasan burung merpati sembari Presiden Joko Widodo menyampaikan umpasa (pepatah) berbahasa Batak.

“Bukkama pintu, bukkama harbangan. Ai nunga rade labuan ni hapal habang internasional. Pidong na habang, sarma barita on tu luat portibi. Dengan mengucapkan Bismmillahirahmanirahim, saya nyatakan Bandara Internasional Silangit resmi dibuka,” ujar Presiden Jokowi
“Horas tondi madingin, horas pir tondi matogu (semoga jiwa yang kuat kian nyaman dan sentosa, sejahteralah jiwa dan semakin teguh),” imbuhnya diiringi bunyi gondang Batak.

Makna yang disampaikan Presiden saat meresmikan tersebut adalah: “Bukalah pintu, bukalah gerbang, karena sudah siap pelabuhan, kapal terbang internasional. Burung yang terbang, maka tersebarlah berita ini hingga ke luar negeri”.

Ucapan Jokowi tersebut mendapat apalus dari hadirin, terutama warga setempat.

Jokowi dalam sambutannya mengatakan bahwa Bandara Internasional Silangit akan menjadi gerbang bagi wisatawan berkunjung, gerbang kreatifitas dalam pelestarian adat Batak, serta gerbang untuk marsipature hutanabe.

“Gerbang untuk membangun kampung halaman dan terutama gerbang untuk menuju peningkatan kemakmuran kesejahteraan seluruh masyarakat Batak,” seru Jokowi.

Sementara sebelumnya, Gubernur Sumatera Utara Tengku Erry Nuradi mengatakan pengembangan, Bandara Silangit menjadi bandara internasional adalah dalam upaya menjadikan Danau Toba menjadi destinasi pariwisata dunia. Membangun dan mengembangkan Bandara Silangit akan meningkatkan perekonomian dan kesejahteraan masyarakat, khususnya di kawasan Danau Toba dan umumnya Sumatera Utara.

“Alhamdulillah, keinginan itu terkabul dengan kehadirian Bapak Presdien meresmikan pengembangan landasan pacu dan terminal bandara internasional pada hari ini. Bagi kami, impian menjadi kenyataan,” ujar Tengku Erry.

Tengku Erry meminta kepada Presiden Joko Widodo agar perkembangan Bandara Silangit akan terus dikembangkan sehingga landasan pacu yang saat ini sepanjang 2.650 m dapat ditingkatkan pada masa mendatang.

Permintaan Gubsu dan juga permintaan masyarakat Sumut itu mendapat perhatian khusus Presiden. Di akhir pidatonya, Presiden Joko Widodo mengingatkan Menteri Perhubungan dan Menteri BUMN agar memperpanjang runway Bandara Internasional Silangit sekaligus memperluas terminalnya.

“Saya minta runway-nya diperpanjang lagi dari 2.650 menjadi 3.000 meter agar pesawat berbody paling besar bisa masuk Silangit, paling lambat 2020. Dan, terminalnya dari 3.000 meter persegi menjadi 10 ribu meter persegi,” seru Jokowi.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menjelaskan, pihaknya giat membangun bandara sejalan dengan meningkatnya tren jumlah penumpang udara dimana dari tahun 2015 berjumlah 90 juta penumpang, maka pada tahun 2019 diprediksi mencapai 162 juta penumpang per tahun.

Silangit sebelumnya adalah bandara perintis dengan panjang runway 1.850 m dan lebar 30 m. Saat ini panjang runway mencapai 2.650 meter dengan lebar 45 m. Saat ini, lanjutnya, Silangit sudah bisa didarati pesawat jenis boeing 737 sehingga diharapkan bisa menjaring wisatawan asal Hongkong, Taiwan, India dan Cina bagian Selatan.

Dijelaskan, pada 25 Oktober 2017 lalu sudah dilakukan penerbangan perdana dari Singapura ke Silangit oleh Menteri Pariwisata dan Menko Kemaritiman. Pada awalnya penerbangan Singapura-Silangit melalui sistem carter  dengan jumlah 10 penerbangan.

“Luar biasa sekarang sudah terjual 90 persen dan nearly sold out. Dalam waktu tiga bulan sudah menajadi permanen,” katanya.

Sebelumnya, Presiden Jokowi tiba di Bandara Silangit), Jumat (24/11). Jokowi bertolak menggunakan helikopter Super Puma VVIP milik TNI AU dari Landasan Udara Soewondo, Medan pukul 09.48 WIB. Penerbangan dari Medan menuju Siborongborong memakan waktu lebih kurang satu jam.

Mendarat di Silangit, Jokowi tampak didampingi Menko Maritim Luhut Binsar Panjaitan, Menteri PU PR Basuki Hadimuljono dan Gubernur Sumatera Utara (Gubsu) Tengku Erry Nuradi disambut Bupati Taput Nikson Nababan.

Usai meresmikan Bandara Internasional Silangit, Jokowi terbang ke Kota Stabat, Kabupaten Langkat juga menggunakan helikopter. Di sana Jokowi akan membagikan ‘Kartu Sakti’ Indonesia Pintar dan Program Keluarga Harapan dilanjutkan dengan pembagian sertifikat tanah untuk masyarakat Langkat.

Menhub Tinjau Stasiun Kereta Api Siantar

Mentdri Perhubungan Republik Indonesia Budi Karya Sumadi mengunjungi stasiun kereta api Pematangsiantar, Jumat (24/11) sore.

Rombongan disambut Asisten I Leonardo Simanjuntak SH MHum. Kedatangan Menhub menggunakan helikopter mendarat di lapangan Rindam I/BB didampingi Kabag Humas dan Protokoler Gilbert L Ambarita SH serta Danrindam I/BB Kol Inf I Wayan Suarjana beserta jajaran Dirjen Perhubungan Darat serta PTKAI.

Perjalanan dari lapangan Rindam menuju stasiun kereta berjarak sekitar 1 KM dengan pengawalan Satlantas Polres Pematangsiantar, peninjauan stasiun kereta api Pematangsiantar oleh Menteri Perhubungan RI guna mengetahui sistem pelayanan serta sarana dan prasarana berjalan dengan baik.

Disela sela kunjungannya Menhub mengharapkan pelayanan terus ditingkatkan.

“Saat ini Kementerian Perhubungan terus berupaya melakukan pengembangan transportasi terkhusus kereta api, hal ini dilakukan untuk mengetahui apa saja yang diperlukan untuk investasi transportasi kereta api,” katanya.

Dijelaskan Budi, Danau Toba merupakan salah satu destinasi pariwisata di Sumatera Utara yang sedang dikembangakan untuk destinasi pariwisata Internasional.

“Jadi kita terus meningkatkan pelayanan,” katanya.

Usai tinjauan singkat di stasiun kereta api, rombongan Menteri meninggalkan kota Pematangsiantar dengan helikopter dari lapangan Rindam menuju bandara Kualanamu. (pb/int/rel/ara/esa)