Jelang Pemilu 2019, Jangan Gunakan Agama untuk Politik

Bagikan:
Tokoh Muhammadiyah, Syafii Maarif.

MetroAsahan.com, TOKOH Muhammadiyah, Syafii Maarif, menyampaikan pesan saat bertemu calon wakil Presiden, Ma’ruf Amin, di Sleman, Senin (15/10). Ia mengingatkan agar tidak ada satu pun pihak menggunakan agama untuk politik. “Agama memang tidak bisa dipisahkan dengan politik, tapi semestinya agama menjadi panduan moral politik,” katanya.

Ia menilai agama bukan kendaraan politik. Justru politik yang menjadi kendaraan moral. Menurut dia, hal itu belum terjadi di Indonesia. Ia khawatir pengalaman pahit negara lain akan terjadi di Indonesia bila agama dijadikan alat politik. “Tapi dalam kenyataan kita beginilah. Kalau enggak begitu, negara Arab enggak hancur seperti itu. Kan politik agama luar biasa itu, jangan dibawa kesini,” jelas Syafii.

“Perpecahan Arab jangan dibawa kesini. Itu sangat berbahaya. Dan disini juga ada pembelinya, kalau mereka enggak paham, mereka beli ide-ide khilafah, ISIS, itu kan enggak sehat.Masa peradaban yang jatuh mau dibawa kesini, bodoh namanya,” tukasnya.

Syafii juga berharap Pilpres ke depan berlangsung damai. Ia meminta hujatan tidak ditanggapi dengan belik menghujat. “Harus damai, harus damai. Kalau seumpamanya ada yang menghujat sepihak, yang lain lebih-lebih kalem,” pungkasnya.(lpt6/ma)

Bagikan: